VIDEO Sudirman Said Sebut Indonesia dalam Masa yang Mencemaskan, Ini Penyebabnya!

WARTAKOTALIVE.COM JAKARTA — Ketua Institut Harkat Negeri atau IHN Sudirman Said menghadiri diskusi publik bertajuk “RETHINKING INDONESIA: Pemilu terburuk dalam sejarah Indonesia, akankah kita terpuruk?” di Grand Wijaya Room, Hotel Gradhika Iskandarsyah, Kebayoran Baru, Jakarta, Sabtu (2/3/2024).

Dia juga mengatakan Indonesia berada dalam masa mencemaskan.

Pasalnya, kata dia, Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai pimpinan tertinggi tak lagi menjadikan etik sebagai panduan dalam menjalankan mandatnya.

“Kita dalam masa yang sangat mencemaskan. Sebab, hari ini seperti sudah tidak ada rem lagi,” kata Sudirman.

Menurut Sudirman, seorang pemimpin pada level tertinggi dipandu oleh etik dalam menjalankan mandat dan memutuskan kebijakan.

Dia menyebut, seorang pemimpin yang berpikir sangat legalistik bakal mementingkan kemauan diri sendiri.

“Ini sesuatu yang berbahaya karena sudah pasti orang-orang itu siapapun, di manapun, apakah di perusahaan, apakah di kabupaten, di negara pasti berpikirnya bagaimana saya bikin ruling yang sesuai dengan kebutuhan atau kemauan, atau interest-nya sendiri,” kata Sudirman.

Baca juga: VIDEO Kronologi 2 Bocah Hanyut di Kali Mampang, Sempat Ditolong Rekannya tapi Terlepas

“Dan ini yang sedang terjadi diantara kita jadi bukan lagi nubruk hukum tapi etik pun sudah diabaikan. Sudah disebut dengan ndasmu segala macam,” lanjut dia.

Sudirman menyampaikan, instrumen kontrol terhadap pemerintah semisal Mahkamah Konstitusi (MK) hingga Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) juga nyata mengalami pelemahan. Bahkan, katanya telah terjadi sejak 9 hingga 10 tahun terakhir.

“Parlemen tidak berfungsi dengan baik, BPK nya sangat politis sebagai supreme audit body begitu ya. Bahkan yang namanya the guardian of constitution, MK pun dilumpuhkan begitu rupa dengan begitu rupa dengan berbagai cara. KPK sudah lama diprotoli,” terangnya.

Baca juga: VIDEO Sudirman Said Khawatir Ada Skenario Seluruh Parpol Jadi Koalisi Pemerintah

Baca Juga  Aturan Masuk Monas hingga ke Bagian Pelataran Cawan, Ini Harga Tiketnya

Dia mencontohkan, parlemen tidak lagi menjalankan fungsinya dengan baik. Selain itu, kata dia Mahkamah Konstitusi (MK) sebagai lembaga tinggi negara juga telah dilumpuhkan.

“Jadi ibaratnya sedang menyetir mobil itu kita jalan ngebut luar biasa tapi seluruh instrumen pengendali, instrumen kontrol diprotoli, dilumpuhkan, speedometer dimatikan, remnya dicopot juga,” ujar dia.(m27)



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *