Penembakan Rusia di Kherson, Ukraina, Tewaskan Tujuh Orang, termasuk Bayi

TEMPO.CO, Jakarta – Penembakan Rusia menewaskan tujuh orang, termasuk seorang bayi berusia 22 hari, dan melukai sedikitnya 22 orang di wilayah selatan Ukraina Kherson pada Minggu, 13 Agustus 2023, mendorong pejabat setempat untuk menyatakan Senin sebagai hari berkabung dan Presiden Volodymyr Zelensky menjanjikan keadilan.

Kyiv merebut kembali sebagian Kherson dari pendudukan Rusia November lalu, tetapi pasukan Kremlin terus menembaki ibu kota regional dan daerah sekitarnya dari seberang Sungai Dnipro.

Lima orang tewas di desa Shyroka Balka, termasuk seorang gadis berusia 22 hari, saudara laki-lakinya yang berusia 12 tahun yang meninggal karena luka serius di rumah sakit, dan ibu mereka yang berusia 39 tahun, Olesia, kata Zelenskiy.

“Para teroris tidak akan pernah rela berhenti membunuh warga sipil,” tulis Menteri Dalam Negeri Ihor Klymenko dalam sebuah posting Telegram. “Para teroris harus dihentikan. Dengan kekuatan. Mereka tidak mengerti yang lain.”

Dua orang, termasuk pendeta sebuah gereja, tewas di desa tetangga Stanislav, menurut Gubernur Oleksandr Prokudin.

Tiga orang masing-masing di kota Kherson dan kota Beryslav terluka, menurut kementerian dalam negeri, dan korban juga dilaporkan di lima pemukiman lain di seluruh wilayah tersebut.

“Hari ini wilayah Kherson bergidik karena berita buruk. Kherson, Veletenske, Zolota Balka, Stanislav, Komyshany, Shyroka Balka…” tulis Prokudin di Telegram, mencantumkan pemukiman yang terkena serangan Minggu.

Sore harinya, pemerintah Kherson setempat mengatakan serangan udara baru dan penembakan artileri telah melukai seorang wanita berusia 31 tahun dan seorang pria serta merusak setidaknya 12 rumah di kota Bilozerka. Dalam sebuah posting Telegram, mereka mengatakan tiga bom udara telah merusak beberapa rumah di desa Odradokamianka.

Baca Juga  Detik-detik Pilkades di Demak Dihujani Lemparan Batu, Hingga Dijaga Ketat Anggota Brimob

Iklan

Zelensky mengatakan bahwa pada Minggu pukul 6 sore ada 17 laporan penembakan hanya di wilayah Kherson, serta insiden di wilayah Mykolaiv, Zaporizhzhia, Donbas, Kharkiv, dan di daerah perbatasan di timur laut Ukraina.

“Tidak ada hari ketika kejahatan Rusia tidak menerima balasan kami sepenuhnya,” katanya dalam pidato video malamnya.

Dia menyebutkan target Rusia masa lalu, termasuk penjajah, peralatan, depot, dan Jembatan Kerch yang menghubungkan Krimea yang diduduki dengan Rusia yang baru-baru ini diakui oleh badan intelijen domestiknya sebagai sabotase Oktober lalu, sebagai “bukti bahwa kami tidak akan membiarkan kejahatan Rusia tanpa balasan.”

Militer Ukraina melancarkan serangan balasan pada Juni untuk merebut kembali wilayah yang diduduki Rusia di tenggara tetapi belum melakukan upaya signifikan untuk menyeberangi Dnipro untuk mencapai sisi lain wilayah Kherson.

REUTERS

Pilihan Editor: Kisah Gadis Cina yang Pilih Jadi Anak Rumahan, Digaji Rp 16 Juta dari Ortu Setiap Bulan



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *