Khawatir Hadapi China, AS Cari Bahan Bakar Rudal untuk Jangkau Pasifik

TEMPO.CO, JakartaAmerika Serikat sedang berupaya meningkatkan jangkauan rudal dan roket untuk sasaran di Pasifik, sehingga pasukan AS dapat beroperasi lebih jauh dari China.

Pentagon dan Kongres sedang mempertimbangkan pembaruan bahan bakar rudal yang dapat menambah jangkauan sampai 20% dengan menggunakan propelan yang lebih kuat dan hulu ledak lebih ringan, kata dua pembantu kongres dan dua pejabat AS yang berbicara kepada Reuters dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk berbicara di depan umum.

Pekan lalu, Senat mengungkapkan alokasi $13 juta atau Rp197 miliar untuk merencanakan, memperluas, dan memproduksi senyawa kimia yang dapat digunakan mendorong rudal, atau mengganti bahan hulu ledak, yang dikenal sebagai “energetika”.

Meskipun sebagian kecil dari anggaran pertahanan $886 miliar berhasil melewati Kongres, pendanaan tersebut memulai proses yang pada akhirnya dapat menghasilkan miliaran dolar pengeluaran baru untuk amunisi.

Senat yang dikendalikan Demokrat dan Dewan Perwakilan Rakyat yang dikuasai Republik masih perlu menegosiasikan tingkat pendanaan akhir untuk konsep tersebut, tetapi ada kesepakatan umum tentang upaya bipartisan untuk menghalangi China.

“Jarak di Indo-Pasifik dan besarnya Angkatan Laut (China) berarti AS membutuhkan lebih banyak rudal pembunuh kapal yang dapat mencapai target jauh,” kata Anggota DPR Mike Gallagher kepada Reuters. China memandang AS di Pasifik sebagai ancaman, sehingga meningkatkan kehadiran militernya sebagai tanggapan.

“Sayangnya, Pentagon telah berpuas diri menggunakan energetik era 1940-an dan mengabaikan energetika canggih seperti CL-20 yang diperlukan untuk meningkatkan jangkauan dan daya mematikan pasukan kita.”

Iklan

Menunggu persetujuan akhir di Kongres, RUU itu akan menggerakkan program Pentagon untuk mencoba menambahkan lebih banyak jangkauan ke senjata yang ada menggunakan bahan kimia seperti China Lake Compound #20, juga dikenal sebagai CL-20.

Baca Juga  Istana Berkebaya, Intip Gaya Sri Mulyani, Retno Marsudi hingga Angela Tanoesoedibjo

Dikembangkan oleh laboratorium pemerintah di California pada 1980-an, CL-20 adalah salah satu senyawa kimia paling banyak dibahas, kata seorang pejabat pertahanan senior. Kongres tertarik pada studi, seperti yang diterbitkan pada tahun 2021, yang mengatakan bahwa memperkuat roket dengan CL-20 – bersama dengan perubahan lainnya – dapat memperluas jangkauannya sekitar 20%.

Sebuah makalah oleh Pusat Teknologi Energetika mengatakan bahan energi baru memberikan bom seberat 180 kg “sama mematikannya dengan bom seberat 450 kg saat ini,” menambahkan China membuat “CL-20 pada skala industri dan membuatnya menjadi sistem senjata.”

REUTERS

Pilihan Editor NU Harap Forum Lintas Budaya dan Agama ASEAN Punya Peran Politik



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *