Banjir Melanda Sabuk Gandum China Akibat Topan Doksuri

TEMPO.CO, Jakarta – Hujan mengguyur provinsi penghasil biji-bijian terbesar di China pada Jumat, 4 Agustus 2023, menenggelamkan pertanian dan memperburuk banjir yang telah melanda kota-kota di seluruh negeri saat petugas penyelamat berusaha untuk membendung malapetaka yang disebabkan Topan Doksuri.

Heilongjiang Timur Laut, yang dikenal sebagai “lumbung besar utara China”, adalah daerah terbaru yang menderita akibat Doksuri, yang telah menewaskan sedikitnya 20 orang, membuat ribuan orang mengungsi dan membanjiri Beijing dan beberapa kota lain sejak mendarat di selatan seminggu yang lalu.

Di Heilongjiang, pihak berwenang memperingatkan warga untuk mengantisipasi cuaca yang lebih buruk, termasuk tornado, dan menaikkan peringatan banjir dua kali sejak Kamis malam. Beberapa daerah dapat melihat lebih dari 100mm curah hujan dalam beberapa jam.

Ladang minyak tertua dan terbesar China di Daqing juga terletak di Heilongjiang.

Di ibu kota provinsi Harbin yang tergenang air, dua kendaraan terjun ke lubang pembuangan yang muncul di jalan tol dekat sungai yang meluap, lapor media setempat. Sawah juga tergenang, dan penduduk desa di dataran rendah disuruh mengungsi, lapor media setempat.

Video yang dibagikan secara luas di media sosial menunjukkan seekor kambing terdampar di atas atap dan seekor babi mencoba berenang melawan arus banjir.

Badai dan banjir juga memicu pemadaman listrik di kota terdekat Shangzhi, di mana persediaan supermarket hampir habis, menurut laporan media. “Saya hanya berhasil mendapatkan beberapa botol air mineral dan dua kotak mie instan,” kata seorang warga Shangzhi kepada media lokal setelah bergegas ke supermarket setelah peringatan badai.

Lebih jauh ke selatan, di wilayah penanaman jagung Jilin, pihak berwenang telah mendirikan kemah untuk 12.550 orang yang dievakuasi dari kota Shulan, tempat curah hujan sebanyak 484,7 mm turun selama tiga hari terakhir, demikian dilansir media pemerintah.

Baca Juga  Tori Kelly Siap Konser Lagi Usai Dirawat karena Penggumpalan Darah

Investor Cemas

Iklan

Banjir yang meluas di seluruh China telah merusak lahan pertanian dan kawasan industri, memicu kecemasan investor untuk mencari informasi lebih lanjut dari perusahaan yang terdaftar di bursa saham lokal.

Pembuat produk kedirgantaraan China Aerospace Hi-tech Holdings Group Co mengatakan pabrik sebuah unit di Zhuozhou, provinsi Hebei, telah kebanjiran.

“Beberapa peralatan produksi dan listrik rusak, dan produksi telah dihentikan,” kata perusahaan itu dalam pengajuan pertukaran pada hari Jumat.

Kota Zhuozhou, di provinsi Hebei utara, mengalami curah hujan lebih dari satu tahun hanya dalam minggu ini.

Qinghai Jinrui Mineral Development Co, produsen produk kimia, mengatakan banjir di sebuah pabrik di Chongqing telah memicu penghentian produksi secara darurat.

Fasilitas produksi yang terdampak merupakan sumber pendapatan utama, sehingga bencana tersebut akan berdampak pada kinerja perusahaan tahun ini, kata Jinrui dalam sebuah pernyataan.

REUTERS

Pilihan Editor: Biaya Perang Melonjak, Rusia Gandakan Rencana Pengeluaran 2023



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *